Sabtu, 4 Februari 2023

Desain Batiknya Dinilai Unik, Asti Atmodjo Diundang ke Ajang IIFW 2022 Malaysia

Berita Terkait

Desainer Asti Atmodjo (kiri) bersama saat tampil bersama Putri Indonesia Pariwisata 2022 Adinda Cresheilla memperagakan busana batik koleksinya (Istimewa)

batampos – Asti Atmodjo, salah seorang fashion desainer asal Surabaya diundang bersama dua desainer lainnya ke ajang Ipoh International Fashion Week 2022 di Malaysia pada Oktober lalu. Tiga desainer ini diundang langsung oleh Royal Highness Raja Permaisuri Perak yang menilai karya-karya mereka termasuk Asti lain dari yang lain.

Asti sendiri di kancah desainer fesyen lokal juga terkenal dengan karya-karya khasnya. Asti memang konsisten mengusung konsep kebaya batik sebagai rancang busananya. Asti yang juga menjadi founder dan CEO brand lokal XaVerana tersebut.

”Desain-desain kebaya batik yang aku buat dinilai unik oleh mereka. Berbeda dari dress-dress batik yang umum di pasaran. Maka dari itu diundang untuk ikut IIFW,” ujar

IIFW merupakan event fashion kelas dunia yang pernah memenangkan Fashion Week Award of the Year 2019/20.

Baca juga: Christine Hakim Debut di Serial TV Produksi Hollywood

Event tersebut comeback setelah sebelumnya sempat absen dua tahun karena pandemi global. IIFW menampilkan line-up fashion designer dari berbagai negara seperti misalnya Tiongkok, Singapura, Nepal, Afrika, dan Indonesia.

Kesempatan tersebut dimaksimalkan Asti dengan membawa karya terbaiknya di panggung IIFW. Dia mengusung kebaya batik yang diberinama Asmara Dana. Busana tersebut mengandung arti kekuatan cinta yang sangat kuat.

”Koleksi-koleksi yang aku bawa ke IIFW itu semua temanya ingin memperlihatkan power seorang perempuan,’’ ujarnya. ”Aku bikin looknya supaya perempuan itu punya power, seperti layaknya queen atau warrior,” tambahnya.

Alasan Asti konsisten mengusung kebaya batik sebagai konsep rancangannya, karena sampai saat ini belum banyak produk kebaya batik modern oleh desainer yang dijual di pasaran. Sehingga potensi marketnya masih cukup luas.

”Dan ke depan aku ingin punya pegawai yang memang pengrajin batik. Jadi kita bisa membuat motif batik sesuai selera sendiri. Harapannya juga bisa merangkul dan mensejahterakan para pengrajin batik, sebab banyak di luar sana pengrajin batik yang mendapat upah terlalu rendah. Padahal batik itu warisan budaya Indonesia yang perlu kita jaga,” tutur Asti.

Baca juga: Budidaya Zaitun dan Kurma di Iklim Tropis, Kuncinya pada Media Tanam

Selain di panggung catwalk IIFW 2022, tahun 2022 ini karya kebaya batik milik Asti juga tampil di beberapa event fashion bergengsi di dalam negeri. Seperti misalnya Surabaya Fashion Parade 2022 dan Malang Fashion Parade 2022 yang baru-baru ini diselenggarakan.

Dalam event tersebut Asti menggandeng Puteri Indonesia asal Jawa Timur sekaligus Puteri Indonesia Pariwisata 2022 Adinda Cresheilla untuk memperagakan karyanya. ”Secara khusus aku buatkan untuk Dinda, dengan tema kebaya yang kurang lebih sama yaitu menunjukkan power seorang perempuan,” ujar Asti.

Asti menegaskan, bahwa dirinya akan terus aktif memboyong kebaya batik di panggung-panggung fashion show baik lokal maupun internasional. Tahun 2023 mendatang, Asti memiliki rencana untuk memadukan kebaya batiknya dengan tema-tema lain yang sesuai dengan tren di masyarakat.
”Aku berencana untuk membuat konsep kebaya yang dipadukan dengan nuansa tema Game of Thrones. Memang di sini tantangannya bagaimana menunjukkan ke masyarakat bahwa kebaya itu nggak gitu-gitu aja. Bahwa kebaya juga bisa beradaptasi dengan zaman,” tutur Asti. (*)

Reporter : JPGroup

 

Update