Minggu, 14 Juli 2024

Ini Tip Hindari Kebutaan dan Amputasi pada Penderita Diabetes

Berita Terkait

Tips Mendaki Gunung untuk Pemula

Tips Sehat dan Bahagia di Usia Senja

batampos – Ada tips atau kiat untuk mencegah kebutaan akibat diabetic retinopathy serta amputasi karena gangguan saraf tepi. “Pada diabetesi, seringkali terjadi diabetic retinopathy, yaitu adanya perubahan pembuluh darah di mata. Jika hal ini mencapai bagian tempat jatuhnya bayangan, maka bisa terjadi kebutaan,” ucap

Dokter Spesialis dari Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) dr M Ikhsan Mokoagow, M.Med.Sci, Sp. P. D., Subsp. EMD, FINASIM,beberapa waktu lalu.

Walaupun begitu, ia menyatakan bahwa kebutaan pada diabetesi atau penderita diabetes bisa dicegah dengan mengendalikan kadar gula darah, kolesterol, dan tekanan darah secara bersamaan serta melakukan skrining kesehatan retina sejak dini.

Dia menuturkan bahwa jika pasien menderita diabetes tipe 2, skrining retina sebaiknya dilakukan sesegera mungkin sekitar seminggu hingga sebulan setelah diabetesnya terdiagnosis.

Sementara itu, jika orang tersebut merupakan penderita diabetes tipe 1 yang bisanya muncul sejak usia kanak-kanak, maka skrining retina dilakukan setidaknya lima tahun setelah terdiagnosis.

“Seringkali ketika seseorang terdiagnosis diabetes dan dianjurkan menemui dokter mata, mereka mengatakan bahwa mata mereka baik-baik saja atau hanya memakai kacamata atau sudah operasi katarak, padahal bukan itu yang ingin dicek, tapi kondisi retina mereka,” ujar Ikhsan.

Selain kondisi retina, dia juga mengatakan pada wawancara media eksklusif yang diselenggarakan oleh RS Pondok Indah Group tersebut bahwa diabetesi harus memperhatikan kondisi kaki mereka, terutama menghindari terjadinya luka.

Ia menuturkan bahwa orang-orang yang telah menderita diabetes dalam waktu yang lama seringkali mengalami kerontokan rambut dan kekeringan di kakinya sehingga mengalami gatal-gatal.

Pakar endokrinologi metabolik dan diabetes itu menyatakan bahwa kerusakan saraf tepi pada kaki juga membuat diabetesi sering mengalami kesemutan, kebas, dan mati rasa sehingga seringkali tidak sadar bahwa kaki mereka terluka.

BACA JUGA: Usai Kakinya Diamputasi, Suti Karno Belajar Jalan Lagi

Oleh karena itu, dia menganjurkan orang yang menderita penyakit kencing manis agar mengaplikasikan pelembap untuk mengurangi gatal-gatal dan memeriksakan kesehatan kaki mereka secara rutin untuk menghindari adanya luka yang tidak tertangani hingga menimbulkan infeksi.

Alumnus Universitas Brawijaya dan Universitas Indonesia tersebut menyatakan bahwa infeksi yang tidak tertangani dengan baik pada kaki diabetesi dapat menyebabkan diamputasinya anggota tubuh tersebut.

“Salah satu atau komplikasi terberat yang kita hindari pada orang diabetes adalah terjadinya amputasi,” ujarnya.

Ia menjelaskan bahwa diabetes, terutama dengan kadar gula yang tidak terkendali, dapat menyebabkan terganggunya aliran darah sehingga memperlambat penyembuhan luka dan memperburuk infeksi.

“Boleh jadi dari luka kering akibat lecet karena terbentur sesuatu atau gatal yang digaruk, lalu lama-lama terkena infeksi dan kemudian melebar sampai ke jaringan di bawah kulit hingga ke otot. Hal yang paling bahaya adalah ketika infeksinya sudah sampai ke tulang,” ucap Ikhsan.

Ketika tulang sudah terinfeksi dan semua jaringan di bagian tersebut sudah mati, lanjutnya, maka perlu dilakukan amputasi agar jaringan yang sudah membusuk itu tidak menjadi sumber makanan untuk bakteri dan menimbulkan infeksi lebih lanjut.

“Amputasi memang sesuatu yang seharusnya bisa dicegah apabila kita melakukan perawatan kaki secara berkala dan juga memperhatikan bagaimana kondisi kaki seorang penderita diabetes,” kata dokter spesialis tersebut. (*)

reporter: antara

Update

Tips Mendaki Gunung untuk Pemula

Lewat Chat, Atta Halilintar Minta Maaf ke Tompi

Ingin Redakan Stres, Mulailah Bermain Catur