Selasa, 16 Agustus 2022

Enhertu, Pengobatan Terbaru Kanker Payudara HER2 yang Cepat Menyebar

Berita Terkait

Kunci Tampil Cantik Ada di 3 Jenis Makeup ini

Glossy dan Tahan Lama

ILUSTRASI. Saat seseorang divonis kanker payudara, bisa saja kanker itu mengalami penyebaran cepat. Salah satunya karena HER2 positif. (The List)

batampos – Saat seseorang divonis kanker payudara, bisa saja kanker itu mengalami penyebaran cepat. Salah satunya karena HER2 positif.

HER2 (Human Epidermal Growth Factor Receptor 2) merupakan protein yang terdapat di permukaan sel yang berfungsi untuk pertumbuhan dan penyebaran sel. Apabila jumlah HER2 yang terlalu banyak, hal ini akan menyebabkan pertumbuhan sel yang cepat dan tidak terkendali. HER2-Positif pada sel kanker dapat menyebabkan penyakit menjadi agresif dan menyebar dengan cepat.

Perusahaan farmasi global AstraZeneca menemukan pengobatannya. Namanya Enhertu.

Baca juga: Tidak Khawatir Bau dan Lembap, Deodoran Solusi Bagi Hijabers

Enhertu diklaim secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup dan keseluruhan dalam uji coba DESTINY-Breast04 pada pasien dengan kanker payudara metastatik rendah HER2. Hasil tahap III kanker payudara metastatik rendah HER2 pertama untuk AstraZeneca dan Enhertu dari Daiichi Sankyo menawarkan potensi pengobatan.

Hasil Penelitian Fase III

Hasil positif tingkat tinggi dari uji coba DESTINY-Breast04 Fase III yang sangat penting menunjukkan Enhertu (trastuzumab deruxtecan) menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik dan bermakna secara klinis dalam kelangsungan hidup bebas perkembangan (PFS) dan kelangsungan hidup keseluruhan (OS) pada pasien dengan HER2 rendah yang tidak dapat direseksi dan/atau kanker payudara metastatik terlepas dari status reseptor hormon (HR) dibanding pilihan kemoterapi dokter. Enhertu adalah konjugat obat antibodi (ADC) terarah-HER2 yang dikembangkan bersama oleh AstraZeneca dan Daiichi Sankyo.

Semua pasien dalam percobaan menerima tes HER2, dan hasilnya dikonfirmasi secara terpusat. Status rendah HER2 didefinisikan sebagai skor imunohistokimia (IHC) 1+ atau IHC 2+ dengan skor hibridisasi in-situ (ISH) negatif.

Berfungsi Perpanjang Harapan Hidup

Pengujian HER2 sesuai untuk menentukan strategi pengobatan yang tepat pada kanker payudara metastatik (penyebaran). Sehingga menawarkan pendekatan lain untuk menunda perkembangan penyakit dan memperpanjang kelangsungan hidup pada pasien dengan kanker payudara metastatik (menyebar).

Meski begitu,saat ini, kemoterapi tetap menjadi satu-satunya pilihan pengobatan baik untuk pasien dengan tumor HR-positif setelah perkembangan pada terapi endokrin (hormon), bagi mereka yang HR-negatif. Profil keamanan Enhertu konsisten dengan uji klinis sebelumnya, tanpa masalah keamanan.

“Berita bersejarah hari ini dari DESTINY-Breast04 dapat menguji bagaimana kanker payudara diklasifikasikan dan diobati. Terapi yang diarahkan HER2 belum pernah menunjukkan manfaat pada pasien dengan kanker payudara metastatik rendah HER2. Hasil untuk Enhertu ini merupakan langkah maju yang besar dan berpotensi memperluas kemampuan kami untuk menargetkan spektrum penuh ekspresi HER2, memvalidasi kebutuhan untuk mengubah cara kami mengkategorikan dan mengobati kanker payudara,” kata Wakil Presiden Eksekutif, Litbang Onkologi, AstraZeneca, Susan Galbraith, dalam keterangan virtual, Selasa (22/2).

Global Head, R&D, Daiichi Sankyo Ken Takeshita mengatakan Enhertu terus mendefinisikan ulang pengobatan kanker yang dapat ditargetkan oleh HER2. DESTINY-Breast04 adalah uji coba Fase III pertama dari terapi yang diarahkan oleh HER2 pada pasien dengan kanker payudara metastatik rendah HER2 untuk menunjukkan manfaat yang signifikan.

“Kami berharap dapat berbagi temuan mendetail dari DESTINY-Breast04 dengan komunitas medis membawa harapan kepada pasien,” katanya.

Data akan dipresentasikan pada pertemuan medis yang akan datang dan dibagikan dengan otoritas kesehatan global. Enhertu (5.4mg/kg) disetujui di lebih dari 40 negara untuk pengobatan pasien dewasa dengan kanker payudara HER2-positif. Enhertu sedang dinilai lebih lanjut dalam program pengembangan klinis komprehensif yang mengevaluasi kemanjuran dan keamanan di berbagai kanker yang dapat ditargetkan oleh HER2, termasuk kanker payudara, lambung, paru-paru, dan kolorektal. (*)

Reporter : JP Group

Update