Senin, 27 Mei 2024

Bahaya AI Setara dengan Perang Nuklir, Gantikan Peranan Manusia

Berita Terkait

Inovasi yang Terinspirasi dari Alam

Manfaatkan Turbin Ventilator di Rumah

Ilustrasi: Bahas topik seputar bahaya AI, para petinggi teknologi dunia kaitkan dengan bahaya nuklir. (Gearrice)

batampos – Yang ditakuti dengan hadirnya Artificial Intelligence (AI) adalah kemungkinan menggantikan peranan manusia di banyak sektor pekerjaan.
Para petinggi di industri teknologi sendiri bahkan, mereka sepakat bahwa bahaya AI bahkan setara dengan perang nuklir.

Kemunculan ChatGPT dan  AI lainnya seperti Bard, dan Large Language Model (LLM) atau model bahasa besar lainnya, banyak pihak khawatir teknologi ini akan berpengaruh terhadap banyak hal.

Baca juga:Angel Lelga Ngaku Rugi Rp 6 Miliar, Awalnya Bisnis Lahan di Kalimantan

Selain itu, kekhawatiran akan teknologi baru ini juga terkait dengan beredarnya informasi palsu dan konflik kepentingan lainnya.

Sekarang, sekelompok pemimpin industri terkenal telah mengeluarkan pernyataan satu kalimat yang secara efektif mengkonfirmasi ketakutan tersebut. “Mitigasi risiko kepunahan AI harus menjadi prioritas global bersama dengan risiko skala sosial lainnya seperti pandemi dan perang nuklir,” kata kelompok ahli teknologi mengenai pandangannya terkait AI.

Pernyataan satu pendapat tersebut diposting di Center for AI Safety, sebuah organisasi dengan misi “untuk mengurangi risiko skala sosial dari kecerdasan buatan,” menurut situs webnya. Termasuk dalam kelompok tersebut ada kepala eksekutif OpenAI Sam Altman dan kepala Google DeepMind Demis Hassabis.

Peneliti pemenang Penghargaan Turing Geoffrey Hinton dan Yoshua Bengio, yang dianggap oleh banyak orang sebagai “bapak baptis” AI modern, juga menuliskan nama mereka di kelompok tersebut.

Ini adalah pernyataan kedua selama beberapa bulan terakhir. Pada bulan Maret, Elon Musk petinggi beberapa perusahaan teknologi sekaligus seperti SpaceX, Neuralink, Tesla dan Twitter bersama Steve Wozniak dan lebih dari 1.000 lainnya menyerukan jeda enam bulan pada AI untuk memungkinkan industri dan publik mengejar teknologi secara efektif.

“Beberapa bulan terakhir telah melihat laboratorium AI terkunci dalam perlombaan di luar kendali untuk mengembangkan dan menyebarkan pikiran digital yang semakin kuat yang tidak seorang pun, bahkan pembuatnya dapat memahami, memprediksi, atau mengontrol dengan andal,” demikian bunyi surat pernyataan tersebut.

Meskipun AI tidak (kemungkinan) sadar diri seperti yang ditakutkan beberapa orang, AI sudah menimbulkan risiko penyalahgunaan dan bahaya melalui deepfake, disinformasi otomatis, dan banyak lagi. LLM juga dapat mengubah cara produksi konten, seni, dan sastra, yang berpotensi memengaruhi banyak pekerjaan.

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden bahkan baru-baru ini menyatakan bahwa “masih harus dilihat” apakah AI berbahaya, menambahkan “perusahaan teknologi memiliki tanggung jawab, dalam pandangannya untuk memastikan produk mereka aman sebelum dipublikasikan.

“AI dapat membantu menangani beberapa tantangan yang sangat sulit seperti penyakit dan perubahan iklim, tetapi juga harus mengatasi potensi risiko bagi masyarakat kita, ekonomi kita, keamanan nasional kita,” kata Biden dalam pertemuan Gedung Putih baru-baru ini.

Dengan banyaknya pendapat yang beredar, pernyataan baru dan singkat ini dimaksudkan untuk menunjukkan keprihatinan bersama seputar risiko AI, bahkan jika para pihak tidak menyetujui apa itu.

“Pakar AI, jurnalis, pembuat kebijakan, dan masyarakat semakin banyak membahas spektrum luas tentang risiko penting dan mendesak dari AI,” bunyi pembukaan pernyataan itu. Meski begitu, mungkin sulit untuk menyuarakan kekhawatiran tentang beberapa risiko AI tingkat lanjut yang paling parah.

Pernyataan singkat tersebut dibuat bertujuan untuk mengatasi kendala ini dan membuka diskusi. “Hal ini juga dimaksudkan untuk menciptakan pengetahuan umum dari semakin banyak pakar dan publik tokoh yang juga menganggap serius beberapa risiko AI tingkat lanjut yang paling parah,” tegas pernyataan tersebut.
(*)

Reporter: jpgroup

Update