Senin, 3 Oktober 2022

Cegah Kerontokan Rambut Sejak Dini

Berita Terkait

Ilustrasi rambut rontok bisa dicegah sejak dini diantaranya dengan menerapkan pola hidup sehat, diet bernutrisi hingga mengurangi penataan rambut dengan bahan kimia yang terlalu keras. (istock/CNA)

batampos – Kerontokan rambut dapat terjadi dari berbagai level usia. Pencegahan sejak dini bisa dilakukan. Kita tidak harus menunggu helai demi helai rambut kita hilang setiap hari baru kemudian tersadar setelah mengalami penipisan rambut.

Kerontokan rambut dapat terjadi pada usia berapa pun setelah pubertas, terutama antara 20 dan 45 tahun.

Calvy Ling, seorang ahli trikologi di Nuffield Wellness seperti dikutip Channel News Asia Kamis (12/5) mengatakan banyak orang yang lebih peduli pada perawatan kulit dengan harapan dapat mencegah penuaan dini pada wajah.

”Sebagai perbandingan, hanya sedikit yang peduli atau aktif merawat rambut mereka, dan biasanya hanya bertindak pada munculnya tanda-tanda kerusakan yang jelas atau, lebih
buruk lagi, rambut menipis,” katanya.

Rambut yang rusak dapat (sampai batas tertentu) masih bisa diperbaiki atau tumbuh. ”Namun kerontokan rambut bisa sulit untuk dipulihkan atau bahkan permanen, dalam beberapa kasus,” terang Ling.

Memulai lebih awal, kata Ling adalah kuncinya. Sebab menunggu sampai terlambat bukanlah cara yang baik, apapun masalahnya. Rambut, kulit hingga masalah kesehatan gigi kita. Ling mencontohkan kasus yang ditanganinya. ”Klien termuda saya berusia 17 tahun, yang rambutnya rontok karena stres ujian,” ungkapnya.

Menurut Ling adalah hal normal untuk kehilangan beberapa rambut setiap hari. ”Itu bagian dari siklus pertumbuhan rambut alami,” terangnya.

Pertumbuhan rambut yang sehat melewati empat fase. Fase pertama rambut tumbuh aktif (fase anagen), dilanjutkan ke fase transisi (fase catagen). Lanjut ke mode istirahat (fase telogen), hingga akhirnya rontok sebelum terjadi pertumbuhan kembali (fase eksogen).

Jumlah normal rambut rontok per hari adalah sekitar 50 hingga 100 helai. Dan rambut yang rontok diharapkan yang terjadi pada fase eksogen. ”Tidak ada orang yang duduk untuk menghitung rambutnya yang rontok setiap hari. Namun jika Anda melihat peningkatan yang signifikan kerontokan rambut Anda per hari, itu bisa menjadi pertanda masalah,” terang Ling.

Ling juga menunjukkan bahwa penting untuk memeriksa apakah rambut yang hilang
berada di fase anagen, catagen atau telogen. ”Setiap kali Anda keramas, perhatikan rambut
yang rontok. Jika ini pendek dan halus, kemungkinan itu adalah rambut bayi muda – ini
menandakan bahwa akar rambut Anda lemah, yang menjelaskan mengapa rambut Anda mudah rontok,” katanya.

Ada sejumlah alasan lain di balik kerontokan rambut yang berlebihan, dan salah satunya
adalah stres emosional, seperti yang disebutkan Ling sebelumnya. ”Saat tubuh mengadopsi
perilaku melawan atau lari untuk menghadapi bahaya, itu menarik nutrisi dari bagian-
bagian yang tidak penting seperti rambut dan kuku. Penelitian Universitas Harvard pada
tahun 2021 menunjukkan bahwa peningkatan kadar kortikosteron, hormon stres, juga
dapat menghambat pertumbuhan rambut,” jelasnya.

Fluktuasi hormon dalam kasus seperti kehamilan, menopause atau bahkan adanya
gangguan tiroid, juga dapat menyebabkan kerontokan rambut yang berlebihan.

Pemicu lainnya termasuk penyakit, diet dan juga kebiasaan perawatan rambut tertentu, seperti menggunakan produk rambut yang salah atau mengikat rambut terlalu
kencang dalam jangka waktu yang lama.

Penuaan juga terjadi pada kulit kepala. ”Seiring bertambahnya usia, folikel rambut kita menjadi lebih kecil. Oleh karena itu helaian rambut yang tumbuh menjadi lebih tipis (dan lebih lemah, yang berarti) lebih mudah rontok. Sayangnya, beberapa helai baru mungkin tidak pernah berhasil tumbuh kembali,” kata Ling.

Faktor genetik juga menentukan kerontokan rambut yang terjadi dan luasnya yang menyebabkan kebotakan baik pada pria maupun wanita.

Apakah kerusakan rambut bisa dicegah?

Menurut Ling bisa. Hanya tidak dalam semua kasus. ”Itu tergantung pada banyak faktor, termasuk jenis kerontokan rambut yang dimaksud, tingkat keparahan kondisinya. Sementara usia, gen, kulit kepala, dan kondisi kesehatan kita juga merupakan
faktor kunci,” terangnya.

Baca juga : Perawatan Rambut Perlu 3 Bahan Penting Ini

Saran Ling untuk mencegah kerontokan rambut diantaranya:

1. Terapkan gaya hidup sehat

Apa yang Anda makan memiliki dampak langsung pada kesehatan Anda, dan dengan demikian dapat mempengaruhi kondisi kulit kepala dan rambut Anda juga.

Menurut Ling, biotin, seng, zat besi dan vitamin A, D, E dan F adalah nutrisi penting untuk pertumbuhan rambut yang sehat.

”Lebih baik jika Anda dapat memenuhi kebutuhan ini melalui diet seimbang, tetapi jika sedikit bantuan diperlukan, suplemen kesehatan rambut dapat ditambahkan. Tentu saja, selalu konsultasikan dengan dokter Anda (jika perlu) sebelum meminumnya, dan pilihlah yang dari merek terpercaya dan disetujui dokter.”

2. Hindari sampo yang keras.

Sampo yang baik harus membersihkan dengan baik, tanpa menghilangkan kelembapan esensial rambut dan kulit kepala. Menggunakan sampo yang menjaga kelembapan tanpa surfaktan keras akan menjaga dan meningkatkan kesehatan rambut. “Menjaga kulit kepala tetap bersih dan ternutrisi juga dapat membantu menghambat kerontokan rambut,” tegas Ling.

3. Pertahankan kebiasaan gaya hidup yang baik.

Hampir tidak mungkin untuk menghindari stres, tetapi seseorang selalu dapat menemukan beberapa cara yang baik untuk menguranginya sehingga bermanfaat bagi kesejahteraan secara keseluruhan.

Namun, beberapa hal yang dapat dan pasti harus Anda hindari adalah merokok dan minum
berlebihan karena mempercepat penuaan, selain buruk bagi kesehatan. Tidur yang cukup, dapat membantu mengurangi kadar kortisol atau hormon stres.

4. Berinvestasi dalam perawatan kulit kepala.

Perawatan yang tepat dapat membantu menjaga tingkat hidrasi di kulit kepala dan rambut, dan karenanya mengurangi kerontokan rambut. Perawatan kulit kepala secara teratur,
yang bermanfaat bagi kesehatan rambut.

Ilustrasi berinvestasi dengan perawatan rambut bisa mencegah kerontokan rambut. (istock/CNA)

5. Hindari penataan rambut dengan bahan kimia yang berlebihan.

“Hindari perawatan kimia yang berlebihan, seperti pemutihan dan pelurusan, karena ini dapat memperburuk kekeringan dan semakin melemahkan struktur dan akar rambut,” saran Ling.

Ingatlah bahwa mengikat rambut terlalu kencang juga dapat menyebabkan kerontokan rambut. Ini dikenal sebagai traksi alopecia, di mana rambut rontok disebabkan oleh pemakaian kuncir kuda atau updos yang terlalu lama. (*)

Reporter : Umy

Update

“Business Search” Ada di Whatsapp

Ini Manfaat Minum 2-3 Cangkir Kopi Sehari

Benarkan Daging Kambing Bisa Tingkatkan Libido

Pahami Hak, agar Bijak Bermedia Sosial