Minggu, 28 Mei 2023

Tidak Terbukti KDRT Berat, Ferry Irawan Divonis 1 Tahun Penjara

Berita Terkait

batampos – Tidak terbukti melakukan tindakan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) berat, Majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) Kediri, yang diketuai oleh Boedi Haryantho, memvonis terdakwa Ferry Irawan dengan hukuman setahun penjara dalam perkara KDRT pada istrinya, Venna Melinda. Vonis ini lebih ringan daripada tuntutan jaksa yakni satu tahun enam bulan penjara.

Dalam sidang yang berlangsung di PN Kediri, Jawa Timur, Selasa (23/5), Ferry Irawan dinyatakan bersalah melakukan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) terhadap istrinya Venna Melinda. Namun, Hakim mengungkapkan bahwa Ferry Irawan tidak terbukti melakukan tindakan KDRT berat.

“Mengadili Ferry Irawan Kusuma bin Raden Indraji Kusuma almarhum tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindakan pidana sebagaimana dimaksud dalam dakwaan ke satu primer. Dua, membebaskan terdakwa dalam dakwaan ke satu primer tersebut,” kata Boedi Haryantho saat sidang di Kediri, Jawa Timur, Selasa (23/5).

Baca Juga:Penyakit Misterius Cut Meyriska Usai Menikah, Sampai Periksa ke Tujuh Dokter Spesialis

Sementara itu, kuasa hukum Ferry Irawan, Michael R. Pardede, mengaku sangat bersyukur atas keputusan hakim tersebut. Michael menilai putusan hakim sangat bijaksana. “Hakim bijaksana dalam putusan hari ini. Pasal 44 ayat tidak terbukti. Keadilan masih ada dalam pengadilan ini,” kata Michael.

Pihaknya juga masih pikir-pikir untuk mengajukan banding. Majelis hakim memberi waktu satu pekan untuk memikirkannya. Vonis setahun penjara itu, lanjut Michael, lebih ringan daripada tuntutan jaksa yakni satu tahun enam bulan.

“Putusan satu tahun ini, kami mendengarkannya senang dan kami mengapresiasi, menghormati putusan tersebut,” tambahnya.

Sementara itu, Kepala Seksi Intelijen Kejaksaan Negeri Kota Kediri Harry Rachmat mengatakan dalam sidang itu yang terbukti adalah dakwaan pertama subsider Pasal 44 ayat 4 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT), tentang kekerasan fisik yang tidak menghalangi pekerjaan, serta dakwaan kedua yakni Pasal 45 UU PKDRT tentang kekerasan psikis.

Harry mengatakan JPU juga akan pikir-pikir untuk mengajukan banding atas putusan majelis hakim tersebut. “Kami sudah dengarkan putusan hakim soal Ferry Irawan. JPU menyampaikan pikir-pikir. Intinya, dakwaan JPU sudah dinyatakan terbukti pada dakwaan kesatu subsider dan dan dakwaan kedua. Kami pikir-pikir dalam waktu tujuh hari,” kata Harry.

Usai sidang, Ferry Irawan langsung bergegas menghampiri kuasa hukumnya dan berterima kasih kepada majelis hakim sebelum meninggalkan lokasi sidang untuk kembali ke Lapas Kediri. (*)

reporter: jpgroup

Update