Rabu, 17 April 2024

Royole, Produsen Ponsel Lipat Pertama di Dunia

Berita Terkait

Inovasi yang Terinspirasi dari Alam

Manfaatkan Turbin Ventilator di Rumah

Ilustrasi: Royole FlexPai, smartphone lipat yang lebih dulu hadirbsebelum tren ponsel foldable populer seperti sekarang. (TrustedReviews)

batampos – Royole adalah produsen ponsel lipat pertama di dunia. Sebelum Samsung menghadirkan Galaxy Z Fold dan Z Flip dan laku keras kemudian ditiru oleh banyak pabrikan seperti saat ini, Royole telah lebih dulu memperkenalkan teknologi smartphone lipat dan menjualnya ke pasaran.

Sayangnya, kabar kurang sedap justru saat ini datang dari Royole yang merupakan pelopor smartphone lipat. Royole, yang dikenal sebagai pembuat smartphone lipat pertama di dunia tampaknya tidak berada dalam kondisi keuangan terbaik.

Perusahaan dilaporkan telah gagal membayar gaji karyawannya selama setahun terakhir. Perusahaan inovatif terkemuka di Tiongkok, yang bisnis utamanya berfokus pada teknologi layar fleksibel ini dikabarkan telah mengalami krisis selama lebih dari setahun.

Menurut China News Daily, sekitar 50 karyawan Royole melakukan demonstrasi dengan membawa spanduk dan slogan di pintu masuk Kantor Pusat Display perusahaan di Shenzhen, Tiongkok. Setelah tidak menepati janji lisan yang dibuat oleh Liu Zihong, CEO Royole, para karyawan tidak punya pilihan selain memprotes perusahaan.

Para pekerja mengeluhkan bahwa mereka belum menerima wilayah dan gaji mereka sejak November 2022 dan kini menuntut penyelesaian masalah tersebut dan mengkredit gaji mereka sesegera mungkin.

Komite Perlindungan Hak Karyawan kemudian menandatangani permohonan penyelesaian sisa klaim oleh Shenzhen Royole Technology Co., Ltd. Para pekerja Royole belum menerima upah selama 8 bulan terakhir, sedangkan para karyawan belum melihatnya selama 12 bulan terakhir.

Karena krisis keuangan yang sedang berlangsung, ribuan karyawan perusahaan telah meninggalkan perusahaan selama beberapa tahun terakhir.

Sebagai tanggapan, perusahaan mengatakan bisnisnya mengalami kerugian yang signifikan dan hanya mampu membayar uang jaminan sosial. Kini hanya tersisa 200–300 karyawan di perusahaan, yang terdiri dari para insinyur yang menjaga jalur produksi.

Langkah Royole untuk mencari bantuan dari pemerintah dan investor sia-sia karena para karyawan mengatakan jalur produksi tidak pernah dimulai pada tahun 2022. Namun, pemerintah membantu perusahaan tersebut untuk merestrukturisasi utangnya, namun belum ada perubahan yang signifikan.

Smartphone terakhir perusahaan yang diluncurkan adalah Royole FlexPai 2 pada tahun 2020, dengan RAM hingga 12 GB dan penyimpanan 512 GB. Padahal smartphone perdana perusahaannya, Royole FlexPai, ludes terjual dalam waktu beberapa menit setelah mulai dijual pada tahun 2019 lalu.

Dalam dekade terakhir, perusahaan ini dianggap sebagai pesaing utama monopoli Samsung Display karena perusahaan ini telah mengembangkan teknologi integrasi proses non-silikon bersuhu sangat rendah untuk menciptakan tampilan yang fleksibel. (*)

Update