Kamis, 30 Mei 2024

Perbaiki Jadwal Tidur Disertai Olahraga Bisa Turunkan Berat Badan Usai Lebaran

Berita Terkait

Tips Merawat dan Memberi Perintah Anjing Pudel

Tips Mengatasi Anak yang Mengalami Tantrum

Ilustrasi: Tips turunkan berat badan (Popsugar Photography – Sheila Gim)

batampos – Memperbaiki jadwal tidur disertai olahraga bisa menurunkan berat badan usai lebaran. Karena biasanya makanan khas Lebaran di tanah air yang full santan seperti rendang, opor bisa menyebabkan tubuh menimbun lebih banyak lemak.

Akibatnya kenaikan berat badan usai lebaran sering terjadi. Padahal selama satu bulan berpuasa, tubuh sebenarnya sudah menyesuaikan dengan pola makan yang lebih sehat dan teratur.

Ahli gizi Putri MJ, S.Gz, dikutip Antara, membagikan kiat sehat untuk menurunkan berat badan dan kembali bugar usai Lebaran.

1. Perbaiki jadwal tidur dan lakukan olahraga ringan

Selama berpuasa, jam tidur cenderung berkurang dan berantakan karena harus bangun sahur. Untuk itu, Putri menganjurkan memperbaiki jadwal tidur secara perlahan menjadi 8 jam sehari.

Imbangi juga dengan olahraga ringan untuk menurunkan berat badan dan membuat tubuh lebih fit.

“Kemampuan durasi berolahraga bisa dibangun pelan-pelan, mulai dari 10-15 menit. Jangan langsung memaksa berolahraga berat. Beri juga jeda hari tanpa berolahraga untuk beristirahat,” kata Putri.

Baca juga: Yura Yunita Akan Bawakan Lagu Spesial ”Harus Bahagia” di Konser Yovie Widianto: Billion Songs Confest

Minum air kelapa dicampur madu dan sedikit garam, guna mengembalikan cairan elektrolit yang hilang saat berolahraga.

Makan juga buah-buahan dengan kadar tingdietgi mineral seperti pisang, semangka, dan pepaya, serta makanan kaya protein seperti daging ayam atau sapi untuk pembentukan otot.

2. Terapkan pola makan bernutrisi dan seimbang

Putri mengatakan bahwa secara umum, kebutuhan harian protein seseorang adalah 0,8-1,2 gram dikali berat badan. Misalnya, jika berat badan seseorang adalah 50 kilogram, maka protein yang dibutuhkan yakni sekitar 40-60 gram per hari.

Putri mengatakan tubuh juga membutuhkan zat gizi makro yang mencakup protein, lemak, dan karbohidrat, serta zat gizi mikro yang mencakup vitamin dan mineral seperti vitamin C, vitamin D, magnesium, dan zinc.

Perbanyak juga konsumsi sayur-sayuran, buah-buahan atau biji-bijian yang kaya serat untuk mengatasi sembelit, meningkatkan imunitas, dan menurunkan kadar kolesterol jahat pada darah.

3. Terapkan prinsip mindful eating

Menurut Putri, makan berlebihan atau overeating dapat meningkatkan risiko obesitas dan berbagai penyakit kronis seperti diabetes hingga penyakit jantung. Penerapan prinsip mindful eating pun disarankan untuk mencegahnya.

Mindful eating didasarkan atas kesadaran penuh seseorang saat makan. Misalnya, hindari multitugas atau mengobrol saat makan supaya sadar dengan porsi yang dikonsumsi.

“Kita juga harus menikmati rasa, aroma dan tekstur makanan. Jangan lupa untuk memperhatikan isyarat dari tubuh, contohnya tidak mengabaikan respon tubuh ketika sudah kekenyangan,” kata Putri.

Dia juga menganjurkan masyarakat untuk mencukupi kebutuhan gizi dan mengontrol porsi makanan dengan menerapkan pedoman gizi “Isi Piringku” yang digaungkan oleh Kementerian Kesehatan RI.

“Porsi makan yang dikonsumsi dalam satu piring terdiri dari 50 persen buah dan sayur dan 50 persen sisanya terdiri dari karbohidrat dan protein,” ujar Putri.

Di samping itu, untuk memenuhi asupan nutrisi harian yang tidak tercukupi dari makanan, Putri menganjurkan agar mengonsumsi multivitamin. (*)

Reporter: Antara

Update