Sabtu, 4 Februari 2023

Bumil Harus 6 Kali Periksa ke Dokter dan Minimal 2 Kali USG

Berita Terkait

ILUSTRASI. Para ibu hamil didorong untuk rutin kontrol ke dokter selama kehamilan setidaknya selama 6 kali. (Instagram/@pregnant.instyle)

batampos – Para ibu hamil (Bumil) didorong untuk rutin kontrol ke dokter selama kehamilan setidaknya selama 6 kali dan minimal 2 kali USG selama kehamilan. Hal ini untuk mempersiapkan generasi penerus yang sehat dan cerdas harus dilalukan sejak janin dalam kandungan.

Selain itu untuk menurunkan angka kematian ibu dan balita, pemeriksaan antenatal yang berkualitas serta teratur perlu dilakukan selama kehamilan. Pemeriksaan juga akan menentukan status kesehatan ibu hamil dan bayi yang dilahirkan.

Hingga saat ini, Angka Kematian Ibu (AKI masih di kisaran 305 per 100.000 Kelahiran Hidup, belum mencapai target yang ditentukan yaitu 183 per 100.000 KH di tahun 2024. Demikian juga bayi dan balita yang masih harus kita selamatkan dari kematian. Target kematian ibu dan anak dilakukan melalui intervensi spesifik yang dilakukan saat dan sebelum kelahiran.

Baca juga:Memiliki Riwayat Penyakit, Ferry Irawan Berharap Tidak Ditahan

Kementerian Kesehatan menetapkan pemeriksaan ibu hamil atau antenatal care (ANC) dilakukan minimal sebanyak 6 kali selama 9 bulan sebagai bentuk komitmen untuk penyediaan layanan esensial bagi ibu hamil. Untuk mendukung aktivitas ini, Kemenkes tengah dalam proses menyediakan USG di seluruh provinsi di Indonesia. Sebelumnya pemeriksaan USG hanya dapat dilakukan di RS atau Klinik, saat ini ibu hamil sudah dapat melakukan pemeriksaan di Puskesmas.

“Dalam 6 kali pemeriksaan ibu hamil tersebut, dua kali di antaranya harus diperiksa oleh dokter dan di USG,” kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam keterangan resmi, Senin (16/1).

“Nantinya akan terlihat dan terdeteksi lebih cepat pada saat hamil apabila ada kelainan dan risiko komplikasi persalinan yang mungkin terjadi,” ujarnya.

USG Segera Bisa Dilakukan di Puskesmas

Kemenkes secara bertahap akan memenuhi kebutuhan USG di semua Puskesmas di Indonesia. Hingga nantinya akan terpenuhi kebutuhan USG di 10.321 jumlah puskesmas pada tahun 2024.

Sampai akhir tahun 2022, sebanyak 66,7 persen Puskesmas atau sebanyak 6.886 puskesmas telah tersedia USG dan pelatihan dokter terpenuhi di 42 persen Puskesmas atau sebanyak 4.392 Puskesmas. Pemenuhan USG untuk tahun 2023 ditargetkan 1.943 Puskesmas, dan tahun 2024 sebanyak 1.492 Puskesmas. Demikian juga dengan pelatihan dokter yang akan dilanjutkan pada tahun ini. Tentunya pemeriksaan USG ini perlu didukung dengan penguatan kolaborasi layanan ANC antara bidan, dokter umum dan dokter spesialis kebidanan serta jejaring PONED dan PONEK.

(*)

Reporter: jp group

 

 

Update