Jumat, 12 Agustus 2022

Tiga Pemicu Penyakit Jantung pada Anak-Remaja, Ketahui Gejalanya

Berita Terkait

ILUSTRASI: Deteksi penyakit jantung (Pixabay)

batampos– Ada tiga picu penyakit jantung pada anak-remaja, salah satunya adalah penyakit komorbid. anak yang terkena sesak napas dengan aktivitas lebih cepat dari anak-anak lain

Meski masih usia anak dan remaja, risiko terkena penyakit jantung dan kardiovaskular tetap ada. Maka usia bukanlah penentu, tetapi ada sejumlah faktor risiko yang bisa memicu masalah.

Guru Besar Departemen Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Prof Dr dr Sukman Tulus Putra, SpA(K) menjelaskan pada umumnya penyakit jantung dan kardiovaskular terjadi pada usia dewasa dan lanjut sebelum umur 60 tahun. Namun proses pathogenesis aterosklerosis atau kondisi kronim pada dinding arteri menyebabkan penyakit kardiovaskular telah terjadi sejak usia dini terutama pada masa anak dan masa remaja.

“Dengan demikian, faktor risiko kardiovaskular sudah dapat dideteksi pada masa anak dan remaja. Maka penting untuk deteksi dini faktor risiko kardiovaskular secara individual dan intervensi pada masa anak dan remaja untuk menurunkan risiko penyakit kardiovaskular saat dewasa,” kata dr. Sukman dalam keterangan resmi, Senin (11/7).

Baca juga:Ruben Onsu dan Istrinya Akan Berobat ke Singapura, Apa Penyakitnya?

Ia mengatakan beberapa penelitian pada anak-anak sekolah menunjukkan tingginya faktor risiko kardiovaskular pada anak. Ada beberapa pencetus atau penyebab munculnya penyakit jantung dan kardiovaskular pada anak.

Penyebabnya:

1. Penyakit Komorbid

Faktor risiko yang dapat diubah (modifiable/ changeable), disebut juga sebagai faktor risiko tradisional meliputi hiperlipidemia, obesitas, inaktivitas/sedentary, diabetes mellitus, merokok dan hipertensi.

2. Genetik

Faktor risiko intrinsik meliputi genetik, lingkungan dan suscestibility.

3. Faktor yang Baru Muncul

Faktor risiko yang baru muncul (emerging risk factors) meliputi inflamasi/infeksi sistemik, sitokine, CRP dan homosistein. Proses tersebut terjadi perlahan namun pasti dalam beberapa dekade kehidupan.

Gejalanya:

Gejala penyakit jantung dan kardiovaskular pada anak dan remaja memiliki ciri yang khas. Laporan Children’s Hospital of Philadelphia menyebutkan jika anak sudah mengalami gejala berikut, orang tua wajib segera membawa anak ke dokter. Apa saja?

-Tidak dapat bersaing secara fisik dengan anak-anak lain

-Sesak napas dengan aktivitas lebih cepat dari anak-anak lain

-Berkeringat dengan olahraga lebih cepat daripada anak-anak lain

-Menjadi biru di sekitar gusi/lidah

-Nyeri dada saat berolahraga

-Palpitasi atau jantung berdetak kencang atau berdetak tidak normal

-Pusing saat olahraga. (*)

Reporter:jpgroup

 

Update