Kamis, 8 Desember 2022

Secangkir Kopi Sehari Bisa Turunkan Risiko Gagal Ginjal

Berita Terkait

Ilustrasi. Minum secangkir kopi sehari menurut penelitian bisa menurunkan risiko gagal ginjal. (jawapos.com)

batampos – Secangkir kopi sehari bisa menurunkan risiko gagal ginjal akut. Penelitian terbaru mengungkapkan hal ini.

Dilansir dari SciTech Daily, Senin (1/8), sebuah studi baru oleh peneliti Johns Hopkins Medicine menemukan bahwa minum setidaknya 1 cangkir kopi setiap hari dapat menurunkan risiko gagal ginjal akut (AKI) dibandingkan dengan mereka yang tidak. Hasil penelitian baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Kidney International Reports.

Penelitian mengungkapkan bahwa konsumsi kopi setiap hari dikaitkan dengan penurunan risiko AKI sebesar 15 persen. Penurunan terbesar terlihat pada mereka yang minum dua hingga tiga cangkir (22 persen menjadi 23 persen risiko lebih rendah).

”Kita sudah tahu bahwa minum kopi secara teratur telah dikaitkan dengan pencegahan penyakit kronis dan degeneratif termasuk diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular, dan penyakit hati,” kata penulis studi yang sesuai Chirag Parikh, M.D., Ph.D., Direktur dari Divisi Nefrologi dan profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins.

Baca juga : Bagi Peminum Kopi, Pastikan Kebutuhan Kalsium Tercukupi

”Kami sekarang dapat menambahkan kemungkinan pengurangan risiko gagal ginjal ke daftar manfaat kesehatan dari kafein,” tambahnya.

National Kidney Foundation mendefinisikan gagal ginjal akut sebagai sebuah kondisi di mana tiba-tiba terjadi gagal ginjal atau kerusakan ginjal yang terjadi dalam beberapa jam atau beberapa hari. Ginjal berjuang untuk menjaga keseimbangan cairan yang tepat dalam tubuh sebagai akibat dari limbah yang menumpuk di dalam darah.

Gejala Gagal Ginjal

Produksi urin yang tidak mencukupi; pembengkakan di kaki, pergelangan kaki, dan area mata; kelelahan; sesak napas; disorientasi mental; mual; sakit dada; dan, dalam kasus yang lebih parah, kejang atau koma.

Metode Penelitian
Para peneliti memeriksa 14.207 orang dengan usia rata-rata 54 tahun yang direkrut antara tahun 1987 dan 1989 dalam Studi Risiko Aterosklerosis dalam Komunitas, sebuah investigasi lanjutan penyakit kardiovaskular di empat komunitas di Amerika Serikat. Selama periode 24 tahun, peserta ditanyai tujuh kali tentang berapa banyak cangkir kopi yang mereka minum per hari.

Ketika memperhitungkan karakteristik demografis, status sosial ekonomi, pengaruh gaya hidup, dan faktor makanan, ada risiko penurunan risiko gagal ginjal lebih rendah untuk peserta yang mengonsumsi kopi dalam jumlah berapa pun dibandingkan mereka yang tidak. Ketika disesuaikan dengan komorbid tambahan seperti tekanan darah, indeks massa tubuh (BMI), status diabetes, penggunaan obat antihipertensi, dan fungsi ginjal, individu yang minum kopi masih memiliki risiko 11 persen lebih rendah terkena gagal ginjal akut dibandingkan dengan mereka yang tidak minum kopi. (*)

Reporter : JPGroup

 

Update