Minggu, 27 November 2022

Robotaxis Tanpa Pengemudi Waymo di Pusat Kota Phoenix

Berita Terkait

 Perusahaan Waymo, anak perusahaan Google, Alphabet, sebelumnya telah mengoperasikan layanan tanpa pengemudi hanya untuk orang-orang dalam program ‘penguji tepercaya’.

batampos – Robotaxis tanpa pengemudi Waymo sekarang dapat dipuji oleh siapapun di pusat kota Phoenix, ibu kota negara bagian Arizona di Amerika Serikat. Saat ini sedang dalam ekspansi besar setelah Waymo yang merupakan anak perusahaan dari Google-sekarang Alphabet- (yang berfokus pada pengembangan teknologi mobil otonom) ini mendapatkan izin untuk membebankan biaya delivery otonom di California.

Dilansir dailymail, Jumat (11/11), Waymo telah membuka layanan raid hail / layanan kendaraan secara online sepenuhnya tanpa pengemudi di pusat kota Phoenix kepada masyarakat umum dalam perluasan teknologi yang signifikan di kota besar The Golden State.

Berita itu muncul sehari setelah Waymo mendapatkan izin penyebaran tanpa pengemudi dari Departemen Kendaraan Bermotor California , yang memungkinkan Waymo mengenakan biaya untuk layanan otonom, seperti pengiriman, di San Francisco – dan ini merupakan langkah menuju penyebaran taksi tanpa pengemudi.

Baca Juga:Rekan Kevin Conroy Beri Kesan Menyentuh

Waymo sebelumnya telah mengoperasikan layanan kendaraan tanpa pengemudi di pusat kota Phoenix hanya untuk orang-orang dalam program ‘penguji tepercaya’ .

Penguji tepercaya dilarang berbagi pengalaman mereka di media sosial atau dengan jurnalis dan harus menandatangani perjanjian kerahasiaan.

Penawaran Waymo di pusat kota Phoenix akan memungkinkan siapa saja yang mengunduh aplikasi dan menumpang di area layanan Waymo untuk membayar apa yang disebut perusahaan sebagai pengalaman ‘khusus pengendara’ di salah satu armada Jaguar I-Pace EVs-nya.

Menurut TechCrunch, awal bulan ini, Waymo juga meluncurkan wahana – dengan pengemudi di kursi depan – ke bandara Phoenix dari pusat kota.

Perusahaan saat ini memiliki lebih dari 700 kendaraan, yang mencakup campuran Jaguar I-Pace EV dan minivan Chrysler Pacifica Hybrid serta truk Kelas 8.

Sebagian besar kendaraan ini berlokasi di Arizona, California dan Texas – dan digunakan dalam pengujian dan operasi komersial.

Waymo berencana memperluas ke bagian lain Phoenix dalam beberapa bulan mendatang. Ini kemungkinan akan memberikan penawaran tanpa pengemudi ke dan dari bandara kepada karyawannya terlebih dahulu dan kemudian penguji tepercaya, diikuti oleh publik.

Namun, perseroan masih memiliki sejumlah kendala yang harus diatasi sebelum teknologi tersebut dirilis secara luas dan dianut oleh masyarakat.

Misalnya, Waymo masih perlu mendapatkan izin tanpa pengemudi dari California Public Utilities Commission sebelum dapat mulai membebankan biaya kepada pelanggan untuk mengendarai kendaraan yang sepenuhnya otonom di negara bagian tersebut.

Pada bulan Agustus, layanan Waymo sepenuhnya tanpa pengemudi mencakup East Valley (wilayah metropolitan Phoenix) yang mencakup sebagian Kota Chandler, Gilbert, Mesa dan Kota Tempe yang terletak di wilayah Phoenix Raya, Maricopa County, Arizona, Amerika Serikat. Di area itu, layanan ini telah menempuh lebih dari 500.000 mil otonom dan telah menyelesaikan puluhan ribu perjalanan dalam mode khusus pengendara sejak Oktober 2020

Pada saat itu hanya terbuka untuk penguji tepercaya, Walikota Phoenix Kate Gallego berbagi pengalamannya dengan layanan di Twitter:

“Saya memiliki kesempatan untuk melakukan perjalanan khusus pengendara pertama saya dengan teknologi mengemudi #WaymoDriver @Waymo yang sepenuhnya otonom. Fenisia, saya tidak sabar menunggu Anda mengalaminya sendiri! Lihat aplikasi Waymo One untuk mempelajari lebih lanjut,” kata dia.

Ekspansi terbaru ini terjadi setelah kecelakaan di tahun-tahun sebelumnya yang melibatkan kendaraan otonom.

Menurut NHTSA, unit mobil self-driving Alphabet Waymo dilaporkan mengalami 62 kecelakaan selama setahun terakhir, sedangkan General Motors Cruise, yang digunakan di San Francisco sebagai pengendara taksi tanpa pengemudi, mengalami 23 kecelakaan.

Mobil yang diproduksi oleh Tesla Elon Musk terlibat dalam sebagian besar insiden tersebut, 273 dari 392, yang terjadi antara 1 Juli 2021 dan 15 Mei tahun ini. Meskipun Tesla menyumbang sekitar 70 persen dari kecelakaan, pembuat mobil tersebut telah menghasilkan bagian yang jauh lebih besar dari semua kendaraan self-driving atau assist-driving yang saat ini ada di jalanan Amerika.

Antara Juni 2021 dan Mei 2022, Waymo melaporkan total 19.625 perjalanan di San Francisco dan mengatakan ada puluhan ribu dalam daftar tunggu penguji tepercaya di sana. Waymo diminta untuk menyerahkan laporan triwulanan perjalanan ke California Public Utilities Commission.(*)

Reporter: Andriani Susilawati

Update