Sabtu, 4 Februari 2023

Kurangi Diskriminasi, Meta Luncurkan Teknologi Penargetan Iklan Berbasis AI

Berita Terkait

Meta luncurkan teknologi penargetan iklan berbasis AI. (Stiddle Blog)

batampos – Meta, induk perusahaan Facebook mengurangi diskriminasi iklan melalui teknologi. Perusahaan ini meluncurkan Variance Reduction System (VRS) di Amerika Serikat yang memastikan sebuah iklan cocok dengan audiens target yang memenuhi syarat.

Tidak dipungkiri lagi bahwa iklan menjadi salah satu pundi-pundi penghasil uang terbesar bagi perusahaan media sosial Facebook. Saking getolnya mendongkrak performa, iklan sampai-sampai platform ini juga kerap menghadapi tuntutan karena menerapkan iklan bertarget yang pada praktiknya bisa menyalahi beberapa aturan (diskriminasi)

Setelah cukup banyak orang yang melihat iklan, sistem pembelajaran mesin membandingkan demografi agregat pemirsa dengan demografi yang ingin dijangkau pemasar. Kemudian, teknologi ini akan mengubah nilai lelang iklan (yaitu, kemungkinan Anda akan melihat iklan tersebut) untuk menampilkannya lebih sering atau lebih jarang ke grup tertentu.

Baca juga:Dampak Nitrogen Cair di Chiki Ngebul Bila Tertelan

Namun mereka menekankan bahwa sistem tidak dapat melihat usia, jenis kelamin, atau perkiraan etnis seseorang. Teknologi privasi diferensial juga memperkenalkan “kebisingan” yang mencegah Artificial Intelligence (AI) mempelajari informasi demografis individu dari waktu ke waktu.

“Metode antidiskriminasi awalnya akan diterapkan pada iklan perumahan yang mendorong penyelesaian. VRS akan mencapai iklan kredit dan pekerjaan di negara tersebut selama tahun berikutnya,” kata Meta dilansir via Engadget.

Fitur ini muncul setelah lebih dari satu tahun bekerja sama dengan Departemen Kehakiman dan Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan di AS. Meta (sebelumnya Facebook) didakwa pada tahun 2019 lalu karena memungkinkan diskriminasi dalam iklan perumahan dengan membiarkan pengiklan mengecualikan demografi tertentu, termasuk yang dilindungi oleh Undang-undang Perumahan Adil.

Dalam penyelesaian Juni 2022 lalu, raksasa media sosial itu mengatakan akan menyebarkan VRS dan menghapus alat “Special Ad Audience” yang algoritmenya diduga menyebabkan diskriminasi. Meta telah membatasi penargetan iklan pada tahun 2019 sebagai tanggapan atas gugatan lainnya.

Meta tidak sendirian dalam mencoba membatasi iklan diskriminatif. Google melarang pengiklan menargetkan iklan kredit, perumahan, dan pekerjaan mulai tahun 2020.

Namun, teknologi yang digunakan untuk melawan diskriminasi tersebut relatif baru dan masih harus dilihat hasilnya akan seperti apa.
(*)

Reporter: jp group

 

 

Update