Rabu, 30 November 2022

Kopi Kenya Terasa Manis, Tak Perlu Gula Lagi

Berita Terkait

batampos- Kopi di tiap wilah atau negara memiliki ciri tersendiri. Untuk kopi asal Kenya, Afrika Timur memiliki rasa yang cenderung manis. Sehingga orang-orang tak perlu lagi menambahkan gula ke dalam minuman yang digemari masyarakat di berbagai belahan dunia itu.

Duta Besar Kenya untuk Thailand H.E. Lindsay K. Kiptiness di sela perhelatan THAIFEX – Anuga Asia 2022 di Bangkok, Thailand, Kamis (26/5/2022). (ANTARA/Lia Wanadriani Santosa)

“Rasa kopi Kenya manis, Anda tidak perlu lagi menambahkan gula karena tidak bagus untuk kesehatan tubuh. Anda bisa mencoba kopi hitam, atau menambahkan susu untuk meningkatkan rasa manis. Kami yakin kopi kami salah satu yang termanis di dunia, tanpa perlu ditambahkan gula. Bila ditambahkan susu, rasa manisnya lebih baik,” kata , Duta Besar Kenya untuk Thailand H.E. Lindsay K. Kiptiness di sela perhelatan THAIFEX – Anuga Asia 2022 di Bangkok, Kamis (26/5).

Sejarah kopi Kenya dimulai pada akhir tahun 1800-an saat para misionaris Eropa melakukan impor varietas Arabika dari Brazil. Awalnya, mereka menanam biji kopi di Bura, Taita Hills, Kibwezi, Kenya pada tahun 1990 kemudian diikuti kawasan lain seperti Kikuyu dan Thika pada tahun 1904.

BACA JUGA: Bagi Peminum Kopi, Pastikan Kebutuhan Kalsium Tercukupi

Kenya yang menjadi jajahan Inggris kala itu dinilai berpotensi sebagai lokasi pembudidayaan kopi di Afrika Timur dan perlahan dimulailah proses komersialisasi kopi. Pada tahun 1990 ada sekitar 50 perkebunan kopi di negara itu.

Sejak saat itu, Kenya secara signifikan memperluas produksi kopi ke berbagai wilayah lain seperti Mount Kenya, Mount Elgon, the Aberdare Range, the Rift Valley, Western Highlands dan the Lake Region. Saat ini, sekitar 6 juta warga Kenya hidup dari sektor kopi.

Berbicara proses produksi kopi, Kiptiness memastikan kopi diproduksi dengan standar tertinggi sehingga menghasilkan kualitas tertinggi.

“Kopi Kenya punya kualitas yang bagus, salah satunya karena tanah vulkanik yang ada di Kenya. Kopi Kenya tumbuh di dataran tinggi dengan kondisi vulkanik. Selain itu, ada faktor cuaca dan sinar matahari yang ikut memberikan rasa kopi dengan kualitas yang unik,” ujar dia.

Dalam kesempatan itu, Managing Director Kenya Plant Health Inspectorate Service (KEPHIS), Prof. Theophilus M. Mutui, PHD mengatakan, sebelum ditanami kopi, dilakukan terlebih dulu analisis untuk memastikan tanah yang digunakan sudah tepat.

“Kami menganalisis tanah untuk memastikan tanah yang digunakan untuk menumbuhkan kopi dan tanaman lainnya berkualitas bagus. Kami juga menganalisis terkait irigasi keberlanjutan. Kopi kami diproses di bawah sinar matahari, ini yang memberikan rasa unik di dunia,” jelas dia yang juga memastikan petani tidak menggunakan pestisida dalam produknya.

Saat ini, Kopi kenya sudah diekspor ke berbagai negara kawasan Eropa seperti Romania, Belgia, Inggris, Jerman, kemudian Amerika Serikat sebagai pasar terbesar mereka.

“Saat ini kami mulai memasuki pasar Asia, kami siap mengekspor ke Korea Selatan, Jepang, Australia. Kami berharap bisa memasuki pasar Asia termasuk Indonesia dan seluruh kawasan Asia,” demikian kata Kiptiness. (*)

reporter: antara

Update