Selasa, 16 Agustus 2022

Istri yang Mengomel Bikin Suami Hidup Lebih Lama, Kok Bisa?

Berita Terkait

Ilustrasi istri yang mengomel (lazada.co.id)

batampos – Istri yang mengomel bikin suami hidup lebih lama. Temuan berdasar pada sebuah penelitian terbaru dengan data dari sekitar 3.500 pasien kanker lambung atau disebut juga kanker perut di AS.

Dimana para ahli mengatakan dukungan dan omelan istri untuk memeriksakan diri ke dokter sebagai alasan para pasien kanker perut yang telah menikah bertahan hidup lebih lama. Sebab, kanker terdeteksi dini dan lebih cepat ditangani.

Demikian juga penelitian di Tiongkok, menikah dapat membantu pasien kanker bertahan lebih lama.

Baca juga:Cegah Kanker Serviks dengan Vaksinasi dan Skrining HPV

Dilansir dailymail, Imuwan China menemukan 72 persen pria dan wanita yang sudah menikah kemungkinan masih hidup lima tahun setelah didiagnosis menderita kanker lambung/perut.

Para akademisi berteori ini karena ‘dorongan emosional’ yang ditawarkan pasangan mereka, serta mendorong mereka untuk memeriksakan gejala lebih awal.

Kanker perut adalah kanker paling umum kelima dan pembunuh kanker nomor tiga di dunia.

Akademisi Universitas Kedokteran Anhui memeriksa data dari 3.600 pasien yang didiagnosis dengan kanker perut stadium awal antara 2010 dan 2015.

Mereka membandingkan sejumlah faktor, seperti usia pasien, ukuran tumor dan status perkawinan, dengan tingkat kelangsungan hidup.

Para ilmuwan mengatakan mereka terinspirasi untuk mengeksplorasi dampak status perkawinan pada kelangsungan hidup kanker perut setelah penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa menikah meningkatkan harapan hidup pasien kanker hati dan paru-paru.

Peserta studi dibagi hampir merata berdasarkan jenis kelamin.
Sekitar 54 persen menikah, 17 persen janda, 14 persen lajang dan 7 persen bercerai. Sisanya diklasifikasikan sebagai terpisah atau memiliki status perkawinan yang tidak diketahui.

Sementara ukuran tumor tidak mengejutkan faktor tunggal terbesar dalam kelangsungan hidup, tim mengatakan status perkawinan ditemukan memiliki ‘pengaruh sedang’.

“Kami berspekulasi ini mungkin karena fakta bahwa pasien menikah memiliki kondisi keuangan yang lebih baik dan dorongan emosional,” kata mereka.

“Pasien yang bercerai mungkin lebih mungkin mengalami kesulitan keuangan dan kehilangan emosional.”

Mereka juga menambahkan memiliki pasangan juga dapat menyebabkan pendeteksian dini kanker perut karena pasangan mendorong seseorang untuk memeriksakan gejalanya.

Gejala utama kanker perut termasuk mulas atau refluks asam, masalah menelan, mual atau menghilangkan, gangguan pencernaan, nyeri atau benjolan di perut atau kehilangan berat badan tanpa disengaja.

Sekitar 6.500 kasus baru kanker perut didiagnosis di Inggris setiap tahun dengan sekitar 4.000 orang meninggal karena penyakit ini setiap tahun.

Sekitar 26.000 orang Amerika didiagnosis menderita kanker perut setiap tahun, dan sekitar 11.000 kematian akibat penyakit itu dicatat setiap tahun.

Menurut Cancer Research UK,
hanya sekitar 17 persen orang yang didiagnosis menderita kanker perut bertahan selama 10 tahun.

Kanker perut lebih sering terjadi pada orang berusia 75 tahun ke atas, dengan pria lebih mungkin terkena daripada wanita.

Studi terbaru diterbitkan dalam  Journal of Investigative Medicine. Dalam studi tersebut, wanita memiliki tingkat kelangsungan hidup yang jauh lebih baik secara keseluruhan, terlepas dari apakah mereka menikah, atau bercerai.

Apa saja tanda-tanda kanker perut?

Kanker perut adalah kanker yang ditemukan di mana saja di perut.
Ini memiliki  banyak kemungkinan gejala yang sulit dikenali seperti:

– mulas atau refluks asam

– mengalami masalah menelan (disfagia)

– merasa atau sedang sakit

– gejala gangguan pencernaan, seperti banyak bersendawa

– merasa cepat kenyang saat makan

– kehilangan nafsu makan atau kehilangan berat badan tanpa berusaha

– benjolan di bagian atas perut Anda

– sakit di bagian atas perutmu

– merasa lelah atau tidak memiliki energi

Meski demikian, untuk memastikannya apakah gejala yang dialami tersebut karena kanker perut atau disebabkan berbagai masalah lain disarankan segera mengunjungi dokter.(*)

Reporter: Andriani S

 

Update