Senin, 28 November 2022

Cegah Osteoporosis dengan Cara “Menabung Tulang”

Berita Terkait

Ilustrasi pemeriksaan kondisi tulang. (ANTARA/Pexels)

batampos – Sekretaris Jenderal Perhimpunan Osteoporosis Indonesia (PEROSI) dr. Lily Indriani Octovia, MT, M.Gizi, Sp.GK(K) menyebutkan, menjalani gaya hidup sehat sejak muda adalah salah satu cara “menabung tulang” demi mencegah osteoporosis di usia senja.

“Kalau ‘tabungan’ tulang banyak, kita akan tercegah dari osteoporosis,” kata Lily dalam acara terkait osteoporisis di Jakarta, Kamis (20/10).

Masyarakat sejak remaja hingga yang usianya masih di bawah 30 tahun harus memanfaatkan waktu sebaik-baiknya untuk “menabung” cadangan tulang dengan gaya hidup sehat seperti latihan fisik teratur dan mengonsumsi nutrisi baik untuk tubuh.

Setelah menginjak kepala tiga, secara alami massa tulang akan menurun seiring dengan pertambahan usia. Ketika “tabungan tulang” banyak, maka tulang akan tetap kuat ketika usia sudah berlanjut.

BACA JUGA: Ini Tips Atasi Rasa Nyeri Tulang Belakang dan Area Lutut

Olahraga yang meliputi juga angkat beban, latihan resistensi serta latihan keseimbangan bisa dimasukkan ke dalam agenda rutin demi menjaga kesehatan tulang.

Lily mengatakan asupan makanan yang mengandung kalsium seperti kacang-kacangan, tempe, tahu dan susu serta protein juga penting untuk dikonsumsi, begitu juga vitamin D yang bersumber dari cahaya matahari.

“Berjemur seminggu tiga kali, di Indonesia rentang amannya jam sembilan pagi,” jelas dia.

Durasinya cukup 10 menit untuk pemilik tubuh ideal dan bukan lansia, tapi orang yang kegemukan disarankan untuk memperpanjang durasinya menjadi 20 menit. Ketika berjemur, lindungi wajah dengan tabir surya atau topi.

“Yang dipaparkan matahari itu badan dan tangan,” katanya.

Bila asupan kalsium, protein, dan vitamin D kurang optimal, Lily menyarankan untuk segera mengecek kesehatan tulang. Bila tidak ada masalah, pengecekan bisa diulangi lagi tahun berikutnya.

Bila ditemukan masalah tulang, segera cegah dengan perawatan untuk mencegah masalah lebih parah. Bila terlambat didiagnosis, tulang menjadi rapuh dan mudah patah, utamanya tulang penjaga badan seperti tulang panggul dan tulang belakang.

Dia berpesan kepada masyarakat untuk menjalani hidup sehat dan tidak minum alkohol serta hindari merokok untuk kesehatan tulang. (*)

Reporter: antara

Update