Jumat, 19 Juli 2024

Ini Pesan Dokter Gizi untuk yang Berlebaran

Berita Terkait

Arsip foto – Seorang warga memasak opor ayam dengan menggunakan tungku di Kota Gorontalo, Gorontalo, Sabtu (23/5/2020). Masyarakat Gorontalo mulai mempersiapkan berbagai jenis menu khas jelang merayakan hari raya Idul Fitri 1 Syawal 1441 H. (ANTARAFOTO/Adiwinata Solihin)

batampos– Dokter spesialis gizi klinik dari Perhimpunan Dokter Gizi Klinik Indonesia (PDGKI) cabang DKI Jakarta dr. Raissa Edwina Djuanda, M. Gizi, Sp.G.K mengingatkan orang-orang untuk membatasi kuah santan hidangan Lebaran agar tak terkena masalah kesehatan.

Sebagian makanan saat Lebaran identik dengan kuah bersantan seperti gulai nangka atau daging dan opor ayam. Selain kuah, makanan khas Hari Raya Idul Fitri yang juga mengandung santan yakni rendang daging.

BACA JUGA:Tren Busana Lebaran Tahun Ini, Motifnya Campuran Floral, Geometris & Logo Monogram

“Sebenarnya tidak ada batasan khusus berapa banyak porsi kuah bersantan yang boleh atau tidak boleh dikonsumsi, tetapi, sebaiknya dibatasi. Jika ingin mengonsumsi hidangan tersebut, lebih baik mengambil lauknya saja,” ujar Raissa dalam wawancara tertulis kepada ANTARA, Jumat.

Raissa, yang meraih gelar magister ilmu gizi dan spesialis gizi klinik dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, mengatakan dampak menyantap makanan dengan kuah bersantan dalam porsi banyak tidak akan langsung dirasakan oleh tubuh, namun, terdapat sejumlah risiko kesehatan yang mengintai, seperti obesitas, kolesterol tinggi, diabetes, dan asam urat.

Demi menghindari risiko kesehatan tersebut, selain membatasi kuah bersantan, Raissa juga menganjurkan orang-orang mengimbangi asupan makanan dengan konsumsi sayuran dan buah yang cukup.

Buah dan sayur dapat menambah vitamin, mineral, dan serat harian dalam tubuh sehingga sangat dianjurkan untuk dikonsumsi sebanyak lima porsi per hari dan dimakan secara bervariasi.

“Sebaiknya buah dan sayur dikonsumsi sebelum menyantap makanan utama untuk mengurangi porsi makan yang berlebihan,” kata Raissa memberikan saran.

Dia menambahkan, orang-orang boleh saja mengonsumsi berbagai makanan dan minuman secara bebas saat Lebaran, namun, sebaiknya mengingat porsi agar tidak sampai berlebihan.

Selain itu, cukupi juga kebutuhan cairan harian dengan minum minimal delapan gelas air per hari dan lengkapi dengan berolahraga untuk membakar lemak dan sebagian kalori yang masuk.

“Setelah Lebaran selesai, pastikan untuk kembali menerapkan pola makan dan pola hidup yang sehat,” kata Raissa, yang berpraktik di RS Pondok Indah – Puri Indah, Jakarta. (*)

reporter: antara

Update