Minggu, 25 September 2022

Alopecia, Penyebab dan Terapi Penyembuhannya

Berita Terkait

Jada Pinkett-Smith dan Will Smith (Associated Press)

batampos – Kondisi Jada Pinkett Smith yang datang ke perhelatan Academy Awards ke-94 dengan kepala botak langsung menjadi sorotan usai acara berakhir. Pasalnya, Chris Rock yang membuat lelucon soal Jada dan berakhir dengan mendapat tamparan keras dari Will Smith.

Jada Pinkett Smith menderita alopecia. Dia baru-baru ini mencukur habis rambutnya karena, seperti yang dia jelaskan dalam video Instagram pada bulan Desember, dia “berjuang dengan alopecia.”

Alopecia adalah istilah luas yang mengacu pada segala bentuk kerontokan rambut, kata Dr. Angela Lamb, dokter kulit bersertifikat di Mount Sinai di New York City dikutip dari The New York Times pada Selasa.

Penyebabnya bisa banyak. Beberapa orang – terutama pria – kehilangan rambut kulit kepala seiring bertambahnya usia karena perubahan hormon yang dikenal sebagai androgen, katanya, dan itu dianggap sebagai bentuk alopecia. Jenis kerontokan rambut yang umum di komunitas kulit hitam adalah traksi alopecia, yang terjadi ketika rambut ditarik terlalu lama.

Alopecia juga bisa disebabkan oleh sistem kekebalan mereka mulai menyerang folikel rambut mereka dalam apa yang dikenal sebagai alopecia autoimun.

Bentuk autoimun alopecia dapat disebabkan oleh discoid lupus erythematosus, yang dapat menyebabkan luka dan jaringan parut pada wajah dan kulit kepala.

Central centrifugal cicatricial alopecia adalah kondisi lain yang berhubungan dengan kekebalan yang menyebabkan jaringan parut pada kulit kepala dan kerontokan rambut permanen. C.C.C.A. hampir secara eksklusif muncul di antara wanita kulit hitam antara usia 30 dan 55, dan penelitian menunjukkan itu mungkin menimpa sebanyak 15 persen wanita tersebut.

Bentuk umum lain dari alopecia autoimun adalah alopecia areata. Ketika orang berbicara tentang alopecia, mereka sering mengacu pada jenis ini, yang mempengaruhi satu dari setiap 500 hingga 1.000 orang di Amerika Serikat. Tidak jelas jenis alopecia yang dimiliki Pinkett Smith, tetapi penampilannya menunjukkan bahwa itu adalah alopecia areata, kata Dr. George Cotsarelis, dokter kulit di Perelman School of Medicine di University of Pennsylvania.

Kapan, mengapa dan bagaimana alopecia areata terjadi?

Alopecia areata dapat muncul pada masa kanak-kanak, remaja atau dewasa, kata Dr. Lamb.

Orang yang memiliki kondisi tersebut cenderung kehilangan rambut dalam gumpalan, katanya, menyebabkan bintik-bintik botak bulat. (Kata “areata” mengacu pada sifat kerontokan rambut yang tidak merata; ketika seseorang kehilangan semua rambut di kulit kepalanya, itu disebut alopecia totalis, dan ketika mereka kehilangan semua rambut di tubuhnya, itu disebut alopecia universalis.)

Beberapa orang dengan alopecia areata kehilangan sebagian rambut hanya di kulit kepala mereka, sementara yang lain kehilangannya di tempat lain di tubuh mereka juga, katanya.

Lebih dari separuh waktu, rambut yang rontok akan tumbuh kembali dalam waktu satu tahun, kata Dr. Cotsarelis. Tetapi seringkali, berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian, orang-orang juga mengalami kebotakan lainnya.

Tidak jelas apa yang menyebabkan alopecia areata, tetapi Dr. Lamb mencatat bahwa itu dapat memiliki komponen genetik. Jika orang tua memiliki alopecia areata, misalnya, anak mereka memiliki kemungkinan satu hingga 10 persen untuk mengembangkannya juga, katanya. Alopecia areata juga dapat dipicu oleh peristiwa stres dan kekurangan nutrisi, seperti kekurangan zat besi, kata Dr. Cotsarelis.

Dokter mendiagnosis alopecia areata dengan mengambil biopsi kulit kepala dan kemudian mengirimkannya ke ahli patologi yang mempelajari sel-sel kulit di bawah mikroskop untuk menentukan apa yang mungkin menyebabkan kerontokan rambut.

Orang dengan alopecia areata lebih mungkin dibandingkan mereka yang tidak memiliki kondisi untuk mengembangkan kondisi terkait juga, seperti penyakit tiroid, diabetes, alergi dan asma, kata Dr. Cotsarelis.

Bagaimana pengobatan alopecia areata?

Beberapa obat dapat mengatasi alopecia areata, tetapi beberapa perawatan tidak efektif untuk beberapa orang, kata Dr. Lamb, jadi pasien mungkin perlu mencoba beberapa pendekatan sebelum memutuskan sesuatu yang berhasil.

Kabar baiknya adalah bahwa dengan alopecia areata, “rambut Anda selalu memiliki kemampuan untuk tumbuh kembali jika Anda menghilangkan peradangan,” kata Dr. Cotsarelis.

Salah satu pengobatan yang umum adalah penyuntikan obat anti-inflamasi seperti steroid langsung ke bagian kulit kepala yang terkena untuk menghentikan tubuh menyerang folikel rambut, kata Dr. Lamb. Suntikan ini dapat diberikan setiap bulan dan dapat menyebabkan efek samping seperti perubahan warna kulit atau lesung pipit kecil. Beberapa orang juga menggunakan perawatan kortikosteroid topikal, seperti betametason valerat.

Obat lain yang baru-baru ini mulai digunakan oleh dokter adalah antibodi monoklonal yang disebut dupilumab, obat yang telah lama digunakan untuk mengobati asma dan eksim, kata Dr. Lamb. Dupilumab dapat disuntikkan ke paha atau lengan setiap dua minggu sekali dan jarang menyebabkan efek samping yang serius, katanya.

Beberapa dokter telah mulai mengobati kondisi tersebut dengan obat-obatan oral seperti tofacitinib dan baricitinib, yang disetujui oleh Food and Drug Administration untuk mengobati rheumatoid arthritis, tetapi juga telah terbukti membantu mengatasi kerontokan rambut, kata Dr. Cotsarelis.

Tetapi obat oral ini dapat memiliki efek samping yang serius, katanya, meningkatkan risiko pembekuan darah dan limfoma, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk efek jangka panjangnya.

Terkadang, alopecia areata bisa sembuh dengan sendirinya, tetapi umumnya, tidak ada obatnya, kata Dr. Lamb. Sebagian karena itu, diagnosis alopecia bisa menyusahkan, katanya – tetapi dengan perawatan yang tepat, banyak orang melihat perbaikan. Seringkali, “kami dapat membawa Anda ke tempat di mana Anda bahkan tidak memperhatikan kondisinya lagi,” katanya. (*)

Reporter : Antara/Jpgroup

 

Update